Monday, March 11, 2013

Sutrah

Ketika berjemaah, pernahkah anda terasa kopiah, serban, songkok, atau kepada anda terasa hampir-hampir terpijak kaki orang di saf hadapan kita? Siapakah yang hendak disalahkan? Ini ada kaitannya dengan sutrah sembahyang, yang akan disebut di bawah ini.
Sutrah atau tempat sembahyang, lebih tepat disebut bidang kawasan tempat sembahyang. Bab sutrah ini jarang dibincangkan secara khusus, menyebabkan terjadi, antaranya seperti yang disebut di atas tadi.
Dalam kitab Sabilul-muhtadin, tercatat,
'Disyaratkan pula keadaan sutrah itu hampir dengan dia seperti bahawa adalah antara dua tumitnya dan antara umpama jidar, atau tongkat, atau hujung musolla, atau hujung guris yang pada pihak qiblat itu, tiga hasta, atau kurang sedikit, jangan lebih daripadanya dengan hasta manusia’
Petikan ini membayangkan ukuran panjang sutrah, iaitu tiga hasta dari tumit hingga ke hujung sutrah iaitu tempat meletakkan kepada ketika sujudPetikan ini menyebut jidar, tongkat, hujung musolla, atau hujung guris yang pada pihak qiblat; kesemuanya ini disebut dalam hukum asalnya, iaitu
‘Disunatkan bagi orang yang sembahyang, menghadap jidar, atau tiang, atau barang sebagainya. Maka jika tiada diperolehnya akan salah satu daripada yang tersebut itu, maka menghadap kepada tongkat yang didirikannya, atau mata benda, atau barang sebagainya; dan jika tiada diperolehnya yang demikian itu, maka hendaklah ia menghadap kepada musolla yang dihamparkannya akandia, ertinya tempat sembahyang seperti sejadah dan tikar dan barang sebagainya. Dan jika tiada diperolehnya yang demikian itu, maka hendaklah ia menghadap guris yang diperbuatnya akandia pada hadapannya dengan guris berbujur daripada kakinya yang kanan atau kiri kepada pihak qiblat, kadar tiga hasta’
Yang bermaksud, apabila kita hendak mendirikan sembahyang, disunatkan membuat tanda di hujung sutrah, menggunakan tongkat atau sebarang benda, jika tidak ada disunatkan membuat garisan. Mengikut hukum asal, sunat mendirikan sembahyang dengan menghadap sesuatu seperti jidar, dinding, tiang, pada jarak hanya tiga hasta sahaja dari tumit. Pernah diriwayatkan sutrah bagi Nabi saw iaitu jaraknya antara tumit Baginda ke jidar ialah sebesar sekadar tempat kambing lalu sahaja.
Pendek kata sutrah atau tempat sembahyang kita hanyalah tidak lebih daripada tiga hasta sahaja, mengikut hasta kita sendiri; dan inilah ukuran jarak antara dua saf yang sewajarnya, disebut dalam kitab yang sama,
‘Maka dari kerana inilah disunatkan jauh antara tiap-tiap dua saf itu tiga hasta, jangan lebih daripadanya’.
Di kebanyakan masjid atau surau telah disediakan sejadah sebagai sutrah, yang menjadi masalah ialah adakah jarak antara dua saf itu mengikut spesifikasi tiga hasta itu? Jarang yang menepati spesifikasi ini. Tidak mengapalah.
Setelah kita sedar ukuran sutrah seperti yang disebut di sini, maka sewajarnya kita mengambil iktibar, agar ketika sujud jangan sampai melampaui tiga hasta, ini adalah mengikut feel Nabi saw. Antara cara menjaganya, ialah dengan meninggikan pinggangnya, seperti yang tersebut dalam kitab Sabilul-muhtadin. Malangnya sesetengah antara kita sujud dalam keadaan tulang belakangnya lurus, tidak mengikut prosedurnya, iaitu meninggikan pinggangnya, yang bermaksud melengkungkan tulang belakang. Ini menyebabkan yang berkenaan itu kepalanya sudah melampaui ukuran sutrah, dan memasuki sutrah orang yang di saf hadapan, akibatnya kopiah, serban, songkok atau kepalanya hampir-hampir terpijak.
Dalam keadaan sutrah yang betul, kita dibenarkan untuk menghalang, malah menolak sesiapa sahaja yang cuba melalui hadapan kita, tetapi jika umpamanya jarak antara dua saf melebihi tiga hasta, sedangkan orang yang lalu itu di luar kawasan tiga hasta, maka bukan kesalahannya. Demikianlah, wallahu a'lam

Wednesday, November 7, 2012

Perilaku Dalam Sembahyang

Ramai yang mendirikan sembahyang cara iktu-ikutan. Kelihatannya mereka ini mendirikan sembahyang, cukup rukun sama ada yang qauli atau feeli, tetapi ramai juga yang melakukannya dengan cara yang kurang tertib. Misalnya, kedapatan ramai antara mereka itu melihat ke atas, membaca dengan jahr (kuat), tidak bertelekan, pakaiannya pula yang bercorak malah sebahagiannya bertulis-tulis yang bermacam-macam walhal mereka ini datang dari rumah untuk berjemaah di masjid. Ini adalah tanda-tanda tidak mempelajari ilmu tentang sembahyang.
Sebenarnya, ada tatacara yang berkaitan dengan mendirikan sembahyang. Kebanyakan tatacara ini berkaitan dengan hukum-hukum yang sunat dan makruh, tetapi sebahagian lagi ada yang wajib. Hukum memandang ke atas tadi hanya makruh sahaja, tetapi tatacara sujud misalnya, adalah menjadi perkara yang wajib dipelajari kerana ini menentukan sujud kita sah atau batal, yang sekali gus menentukan pula sah batalnya sembahyang kita. Kerana itu tatacara ini harus dipelajari, lebih-lebih lagi bagi golongan yang sembahyang untuk mengharap pahala. Melakukan perkara-perkara yang sunat atau meninggalkan perkara-perkara yang makruh ganjarannya adalah pahala. Lebih banyak kita sempurnakan lebih banyak pahala yang dapat kita kumpulkan.
Jadi blog ini akan cuba berkongsi hukum-hukum yang berkaitan dengan tatacara mendirikan zat sembahyang. Semoga Allah swt memberi saya kekuatan untuk membuat entri sekerap mungkin sehingga selesai. Sekian dahulu buat kali ini.